Pawvilion Dog Cafe

Plan setelah dari Selecta adalah mau lanjut ke Eco Green Park. Tapi karena kelelahan, akhirnya aku ke Pawvilion Dog Cafe. Cafe ini terdapat banyak anjing yapng bisa diajak selfi dan bermain. Bahkan disana juga ada pelatihnya loh. Tetapi untuk mengambil foto, kita musti lihat keadaan anjingnya ya. Waktu itu Chihuahua nya ngantuk, ada pengunjung yang mau foto malah di bangunin gitu aja. Eh marah deh Chihuahua nya wkwkwkw. Untuk makanan disini harganya menengah, dan menu yang aku li yang paling ku inget adalah Wildberry with Vanilla Ice. beli pun aku juga lupa namanya wkwkwkw. Pawvilion Dog Cafe berlokasi di Jl. Kesemek No. 4, Pisang Candi, Sukun, Kota Malang. Perjalanan dari Selecta menuju Pawvilion Dog Cafe sebenarnya hanya memakan waktu 1 jam, hanya saja sedang hari libur jalanan macet banget.

Pawvilion Dog Cafe

Pawvilion Dog Cafe

Pawvilion Dog Cafe

Anjingnya Lagi Bobok

Batu Night Spectacular

Kebetulan Batu Night Spectacular atau bisa di singkat BNS ini lokasinya deket banget dengan villa, yaitu di Jl. Hayam Wuruk No. 1, Oro-Oro Ombo, Batu. Dari villa hanya memakan waktu selama 6 menit. Untuk parkirnya, bisa lewati BNS terlebih dahulu dan ada penjaganya untuk masuk ke parkiran belakang yang lebih luas.Β Β Bagi yang suka ke tempat bermain apalagi bareng sama anak-anak, wajib banget ke Batu Night Spectcular. Ada beberapa wahana yang memacu adrenalin kita loh. Berhubung aku takut ketinggian, jadinya cuma nontonin orang yang teriak-teriak wkwkwk. Terus juga ada show di hari-hari tertentu, tempat beli oleh-oleh, rumah hantu, dan Lampion Garden. Kalau mau coba semuanya mending beli tiket terusan aja. Karena aku cuma mau ke Lampion Garden, jadi beli tiketnya masing-masing aja. Lampion Gardennya sama seperti Nusa Dua Light Festival. Kita bisa fotoan dengan lampion yang ada. Kalo kesini, wajib banget bawa kamera yah.

batu night spectacular

Lampion Garden BNS

batu night spectacular

batu night spectacular

batu night spectacular

Wahana di BNS

Baca Juga : Liburan ke Malang Part 2

Pembelian Oleh-Oleh

Untuk pembelian oleh-oleh enggak perlu bingung yah guys, soalnya sepanjang jalan banyak banget tempat buat beli oleh-oleh. Apa saja oleh-oleh khas Malang? Yang paling terkenal adalah buah apelnya. Tapi liburan ke Malang kali ini aku enggak beli itu, yang ada aku beli buah kesemek pesanan ibuku hehehe. Kripik buah juga wajib banget, hanya saja harus benar-benar perhatiin kripik yang dibeli ya. Terutama tanggal kadaluarsa dan bobotnya. Karena, kripik buah yang aku beli beda rasa dan banyak bungkusnya, tapi setelah buka isinya secuil wkwkwkw. Sebagian juga oleh-oleh aku beli di Surabaya seperti Almond Crispy.

 

Hari Terakhir Untuk Istirahat

Sebenarnya masih bisa buat jalan-jalan, berhubung cuaca dingin banget walau siang hari dan perut sudah kembung. Alhasil aku dan temanku lebih memilih untuk bersantai di villa sambil menyantap bakso hangat hahahaha. Apalagi malam harinya suhu seperti biasa 15C. Jadi hari terakhir merupakan hari untuk beristirahat dan packing. Apalagi aku kepikiran apakah bisa membawa tanaman selama penerbangan? Aku baca-baca terus di Google seharian biar bisa lolos bawa tanaman bambu hokinya.

 

Surabaya – Denpasar

Aku sudah berada di Juanda International Airport Terminal 1 4 jam sebelum penerbangan. Aku lebih awal disana karena berangkat dari Malang juga lebih awal. ΔΆarena saat itu termasuk masih waktu mudik takutnya jalanan macet tapi syukurlah semuanya lancar. Bahkan sebelum ke airport aku dan temanku sempat makan mie ayam dulu wkwkww. Selama aku nunggu boarding, aku main game Lineage 2 Revolution aja. Sebenarnya ngantuk banget sih tapi karena sendiri jadinya mau enggak mau harus melek. Apalagi sebelum ngelewatin x-ray, aku sebenernya degdegan banget apakah lolos atau tidak karena aku membawa tanaman bambu hoki. Dan syukur banget lolos dan berhasil aku setor bagasi. Penerbangan Surabaya – Denpasar delay sekitar 30 menit. Seperti biasa aku terus makan permen agar telinga tidak sakit.

 

Pulang ke Rumah

Tiba di Ngurah Rai International Airport sekitar pukul 8.20 PM Wita. Sudah capek dan ngantuk, sekarang susah cari taxi. GoCar dan Grab susah banget. Sekalinya dapet driver GoCar, drivernya malah minta ongkosnya di naikin padahal sudah high fare alias harga naik dari biasanya. Cari taxi bandara pun juga sama. Akhirnya luntang lantung selama 1 jam baru dapat taxi dan sampai di rumah sekitar jam 10 PM Wita.

Baca Juga : Liburan ke Malang Part 1